Lelaki itu Duda

Bismillah.

Suatu ketika ada seorang lelaki yg menghampiri saat aku makan mie ayam. Hmm..dia mengajak ngobrol )’:
Yah, salahku terlalu renyah (!) I hate myself..
Ternyata dia pemilik kedai mie ayam itu, ada 3 kedai ia miliki di purwokerto, 2 di jakarta, dan satu di cirebon.

Ngalor ngidul dia ngajak ngobrol, dan nyambung. Oh ya dia udah punya istri, ini yg bikin agak ayem (what?)

Waktu pun berlalu, aku kuliah.

– – –

 

Waktu pun berlalu, aku kuliah.
Lalu ia message tiba2, nanya kabar, nanya lagi dimana, lalu sy balik nanya ada keperluan apa. Dan dia pun ternyata ingin konsul tentang ruqyah. Yah kami sempat membahas itu memang ketika sy makan mie ayam disana.

Owh, oke orang ini lagi kesusahan, pikirku. Why not kubantu, kuhubungkan aja ke ustadz F yg jago ruqyah.

Masalah ia ceritakan, lalu kuforward ke ustadz masalah itu. Kemudian segera ustadz memberi jawaban. Cool…it can close the conversation, problem solved clearly, i think.

 

– – –

 

Problem solved clearly, i think.

Lalu aku mudik. Emm..aku ketemu L, sahabatku di Unsoed. Ketemu yah pengin nanya kabar, ngasih buku yg dia nitip beliin, nanya progres ta*r*f #eh
haha dia semangat kalo bahas itu, tapi tak apa, nyambungnya bisa ke gimana menjadi ibu yg baik. i love that kind of discussion. ❤
Menjadi istri kan nurut aja yah, patuh dan sebisa mungkin jadi temen ngobrol asik #whohoho
namun mebjadi ibu itu tak mudah, perlu mengkondisikan banyak hal.
Aduh..kebiasaan ngelantur melebar gini, hahaha

Back to the topic.

Ketemu salah satu sahabatku, lalu bapak ini pengen ketemu juga. Yasudah lah monggo, alhamdulillah jadinya bertiga.
Lalu ngobrol.
Wah sohibku yg punya bisnis kuliner, nyambung banget sama bapak ini ngobrol bisnis yg setipe. Ilmunya ngalir~ L sharing, bapak ini jg jadi ikutan sharing bisnis2nya, dan aku? haha nanya2 istilah yg ga ngerti, ngasih apresiasi ke momen2 bisnis mereka yg keren, lalu ditanya..”mba anna ada minat bisnis juga ngga?”
T_T mimpiku…
“Ada sih pak, tapi ya itu tekanan akademik di itb masih jadi batu terjalnya”

Yah, ngalor ngidul bisnis, hmm nostalgia mimpi. #lebay na

Ruqyahnya?

 

– – –

 

Ruqyahnya?

Bapaknya jelasin lagi,
“Begini…..
Di warung (ada 2) ada beberapa kejadian aneh
Ghaib modelnya
Di dalam lemari ada berserakan uang, padahal lemari rapet
Di warung yg satu lagi banyak suara2 aneh….
Kan serem juga..”

Lalu ya aku sampaikan lagi kata ustadz F, intinya aja. Kalau lengkapnya ustdz F :
” Bismillah.. Itu hanya sihir ilusi.. Himbau agar melanggengkan baca qur’an dan shalat sunnah di dalamnya..
Setidaknya jgn setel musik, setel murottal trutama surat al-Baqoroh…
Lalu sediakan seember air, ruqyah, lalu cipratkan ke seluruh penjuru toko.
Jika ada kembang yg ditemukan, ruqyah airnya dan cipratkan ke tempat bunga tsb brada”

Ah iya, pesan tambahanku,
“Yang penting balik lagi, ruqyah mandiri sih pak. Kalo kata ustdz Bachtiar Nasir, benteng pertahanan terbaik umat Islam itu sebenernya ya Al Qur’an, coba baca rutin almatsurat, in syaa Allah bakal dijaga sama Allah.”

Lalu nanya itu surat apa?
Hehe, itu bacaan dzikir pagi/petang pak, belinya deket Masjid Fatimatuz Zahro ada, kecil kok bukunya.

Lalu bahasan kembali ke bisnis, lalu bandung, seminar bisnis, komunitas bisnis, haha

Hmmm…
Lalu pas udh agak mau selesai, iseng nanya, “Bapak, anaknya berapa?”

“Saya belum ada anak, kebetulan kemarin baru cerai, hhe jadi cerita.” Kata si bapak

Hmm..i dont know why, kenapa dia ngga mau dipanggil bapak, tapi mas aja. Lalu dialog itu terjadi. Dia jelasin kenapa belum punya anak, karena 11 tahun nikah, istrinya ngga hamil2. Kata dokter katanya kondisi rahimnya lemah.

Allahumma, sedih dengernya..

Namun apa? Di sisi lain, tingkat awareness-ku ke bapak ini meningkat drastis. Makin hati2, makin jaga jarak.

Hmmm..dua hikmah besar ternyata di sini dari Allah.

 

– – –

 

 

Advertisements

rumah sakit jiwa

* * Rumah Sakit Jiwa )’: * *

(selepas makan bakso di kedai bakso pekih, aku dan ibu mampir ke Masjid Agung Baitussalam, dekat alun2 Purwokerto tercintah)

A¹ : (wudhu wudhu, selesai wudhu) lho, mba Anna >< ketemu disini kita….
A² : dhek Anna..iya niiih (cipika cipiki)
A¹ : ini mba buku pesenanmu (buku Ruqyah)
A² : ohya jazakillah ya dhek..
A¹ : sipp mba (lupa blg waiyyaki, deuh)

(Lalu transaksi pembayaran hutang buku, lalu masuk ruang utama masjid)

(Udah pake mukenah)
A² : dhek Anna tau? Bu T*** masuk rumah sakit jiwa?
A¹ : innalillaah, ngga tau mba..kenapa?
A² : waktu itu 2x masuk rumah sakit banyumas, ruang isolasi
A¹ : hah? Ya Allah mba..melasi Bu T***

(deneng suwe ngobrol, kapan sholate??
sholat mbak sholat…)

A¹ : yaudah kita sholat dulu aja yuk hehe lanjut nanti

– – –

(Rampung sholat)

A¹ : gimana mba? Belum selesai ruqyahnya?
A² : katanya mba N** , kan mba N** waktu itu sengaja nginep di tempatnya Bu T*** buat ngeruqyah. Bu N** juga sempet ada gangguan kan, kristenisasi itu lho yg di-mimpiin salib tp udh bersih. Nah bu T*** katanya itu suka suudzon. Jadi ya..
A² : hmm ya ya mba. Sambil jalan yuk. aku ditunggu ibuku di luar
A¹ : kok bisa2nya masuk RSJ mba? Siapa yg mbawa?
A² : waktu itu bu T*** sms aku, “mba aku masuk runah sakit jiwa”
A¹ : deneng bisa sms?
A² : iya habis keluar dari sana. trus udh sembuh, bisa pulang. makanya bisa sms aku. ngga lama terus kejadian, aku diceritain ustdzah M**b** sempet dtg ke kantor polisi bu T***
A¹ : hah ngapain mba?
A² : bilang ke polisi kalo anaknya mau ada yg mbunuh
A¹ : hah? siapa yang mau bunuh? bukannya anaknya di pondok semua?
A² : iya , makanya. Terus Bu M**b** bilang, “maaf pak ini ibunya lagi sakit”.
A¹ : terus polisinya?
A² : tau lagi sakit ya ngga digubris. Nah setelah itu..ibunya nabrak2in diri di jalan
A¹ : di jalan besar?
A² : iya di jalan Sumampir. Tau nabrak2in diri gitu, sama org2 Sumampir dibawa ke RSJ Banyumas..
A¹ : ya Allah bu T*** , cobaan hidupnya berat banget mba..

– – –

(Closing, mba Anna kenalan sama ibuku. nyiapin motor sambil ngobrol2, nawarin main ke rumah, dll)

A² : jazakillah ya dhek
A¹ : sip mba, dluan ya mba..Assalamu’alaikum..
A² : Wa’alaikumussalam

focus on what?

bu, bolehkah aku benar2 fokus membina diri utk memperbaiki diriku?

menghafal quran, memahami tafsirnya, menguasai fiqh yg benar2 dibutuhkan, belajar bahasa arab, serta belajar menjadi pendidik yang baik.

– – –
Na, kamu bilang gitu seakan ngga bisa ngelakuin hal itu sekarang. Sebegitu sulit ya beban hidupmu? Kamu orang paling menderita sehingga ngga bisa ngelakuin hal2 di atas?
Kamu kaya di penjara, bener2 ngga bisa ngapa2in kalo belum keluar dari sana.

Toh kamu bisa memulai intronya dari sekarang. Masalah nanti orangtua setuju apa ngga..
Ya Allaah…kamu ngga yakin Dia akan nolong kamu?!

– – –

Jangan S2 selain agama!
Mending S1 Lipia, atau S2 UIKA atau Imarat gak papa.
Jangan terpaku label menarik dari dunia. Kamu butuh bekal utk memainkan peran utama.

Focus on : what is your role and what u have to do to make your role is nice?

Proposal Part #6

Y : mba kamu tau Ma’had Aly Annur?

A : ya pernah denger, kenapa gt?

Y : apa yg mba tau?

A : bagus sih ma’hadnya, sefiqroh sm kita, kenapa dhek?

Y : nda papa mba

A : ohya katanya sih lulusan ma’had aly annur biasa ketemunya sm akhwat2 FK UNS

Y : nda mesti ah mba

A : ya ngga mesti emg, kan biasanya..hayo…knapa dhek?

Y : xixixi

A : ih aneh deh. Jaga hati lho, mentang2 kuliah di UNS haha

Y : do’ain aja ya mba

A : beneran dhek? wahwah beruntunglah dirimu..

Y : mending sama lulusan pesantren / ma’had atau lulusan teknik ya mba?

A : kamu kok nanya-nya gitu? ada 2 apa dhek? haha adikku sudah dewasa..

Y : ya gitulah mba,

A : istikharah aja, lalu musyawarah sm bapak ibu
Jangan sampai menodong bapak ibumu, kalau emang udh ada rencana, bicarakan perlahan dari sekarang.

Y : ini tuh yg kemarin kuceritain mba

A : hmm iya iya, perjuangkan aja, sholeh kayaknya in syaa Allah. dia udah tau kamu?

Y : udah mba

A : – __ -” biasa deh,

Y : agak was2 juga jdnya, kok bisa2nya

A : emg bikin khawatir. makanya kalau ngaji pake niqob atau masker deh

Y : ya mba, in syaa Allah

dakwah itu cinta

forum ilmu

yang namanya forum ilmu itu selalu menarik.
menariknya, forum ilmu disini terasa memang tujuannya mencari yg benar.

ngga ada itu, ngga enak shg ngga jd nyampein,
atau karena takut pada ga paham trus ga jd nyampein.

*berarti di tempat lain gitu?
*ketauan kan kalo ditulisin isi otak dan isi hatinya |’:

atau pilih2 tempat mmg perlu?
nah itu dia,

pertanyaannya, sampai kapan?

kapan kamu mau nyampein :

“jangan upload foto ya teh”..
atau “kalo mau ke negeri yg mayoritas org kafir itu syaratnya ketat lho ukht, akhwat pula”..
atau “jadi, al qaeda atau turunannya isis skrg itu sebenernya gini gini lho, jgn salah sangka”..
atau, “klop udh ya tanda akhir zaman sama realita yg itu”..
atau “teh, kita ngga boleh sama sekali memuji org kafir lho”..
atau “musik itu bukan cara dakwah yang diajarin Rasulullah”

iih cupu deh klo membiarkan kesalahan trs mnerus..

lalu bagaimanaaa?

d a k w a h d e n g a n c i n t a

omdo ah, teknis realnya?

km mencegahnya jatuh dalam dosa, itu cinta.
km menunjukkan jalan cabang yg benar, itu cinta.
km berdoa untuknya, itu cinta.

lalu, km udh ngapain?
katanya ukhuwahnya erat,
kok ngebiarin yg salah?
kok ngga nunjukkin yg bnr?

Mencoba menebak jalan berpikirnya..

I : an sini bantuin, ibu mau ngejus blender-e rewel
A : ya bu
I : tolong pegangin colokannya, kamu siap2 nyabut
A : knpa bu?
I : ini rusak dari kemarin, ibu kan skrg ngejus tiap hari, biar badannya fit

– – lalu blender dinyalakan – –
– – ngiiiiiing gregregregreg ngiiiing – –

A : (dlm ati : knpa nih blender, nyeremin gini suaranya)
I : lah, ibu arep ngejus be rekasa. gimana ini an..?
A : coba dikencengin wadah sm mesin blendernya
I : udah dr td

– – utek utek dan coba lagi – –

A : hmm ngga tau bu..
I : gimana sih kamu, udh disekolahin di tinggi2 di itb, masa gini aja ngga bisa
A : (kagettt…..) lho, emg dsana diajarin cara servis alat2 listrik bu..baru tingkat 3 juga, blm lulus…
I : seengga-nya bisa lah kaya gini aja
A : (sedih dibilang gitu) hmm coba ini buah2nya dikeluarin dulu, trus dicoba alatnya kosongan

– – tombol on dipejet – –
– – ngiiiing grerrrrrrrrrrr – –

A : alhamdulillah jalan
I : alhamdulillah
A : coba masukin satu potong dulu bu, tomat aja itu

– – tombol on dipejet – –
– – ngiiiiiing gregregregreg… – –

A : waduh ga bs lagi ky td
I : pisaunya ngga tajem
A : itu kyanya emg ngga klop putaran mesin sm putaran alatnya bu, trus jg mgkn pisaunya udh tumpul.

* * *

Kebaca keinginan ibu TT
Jangan bikin dia sakit hati… TT
Seriuslah seriuslah dalam berilmu, kerahkan kemampuan maksimalmu..
Bukan cm utk ibu.. org ky km itu jg jd poros peradaban nanti, entah dgn kontribusimu di sana secara langsung, atau dgn pendidikan yg akan kamu lukis kpd anak2mu na.
Terus jd bingung, inget artikel ttg Lipia sm UIKA )’:
Mau fokus kemana?

Foto Akhwat itu…

A : bismillah mba Pi ^^

Pi : iya naaa

A : hhe kemarin2 aku baru dapet ilmu dari temenku orang Solo
tentang apa?
haha

Pi : ttg apa naa? haha

A : geli sbnrnya critanya.
ttg fantasi laki2 mba..
serius lah, fantasi laki2 (tak terkecuali ikhwan) itu bisa berlebihan, karena mereka itu fitrahnya syahwatnya lebih besar biasanya.
dan apa pesen temenku waktu di akhir2 mba?
dia pesen, sebaiknya akhwat jangan pasang foto di medsos manapun.

ini share aja yah mba, no offense, kalo akhwat2 Solo aktivis dari pergerakan manapun, kalo ada yang upload foto langsung ditegur sama temennya atau sama ustadzahnya (klo ustadzahnya punya fb, hehe)

nah foto yg mba Pi sm beberapa akhwat lain yg diupload itu cantiiik bgt mba, tp baiknya diuploadnya ke grup yg khusus akhwat aja mba, atau di privat fotonya, hehe
Takut jadi fitnah soalnya.

Coba mba Pi baca blognya temenku, dia posting beberapa artikel tentang upload foto bagi perempuan gimana hukumnya, blognya http:// _ _ _ _

Sebenernya bukan masalah di pengambilan fotonya (yang kaitannya sama hukum menggambar makhluk hidup, kalo foto ada ikhtilaf), tapi foto yg bs menjadi sumber fitnah terutama buat laki2 hehe

Pi : serem banget yak haha
oke dehh naa makasih. kmrn juga agak ragu2, mau aku private aja deh yaa

na coba cek dong, masih muncul ga

A : Ok kucek

Udh ngga kynya mba, di timeline mba Pi udh ngga ada

tabiat,

Mereka itu kalo ngomong blak2an, tabiat itu tabiat..

>> masa sih mba?
Aku ngga biasa denger orang ngomong kasar e

Kalo gitu komunikasikan aja, beres tho..kalo dia masih kayak gitu?

>> nah pripun mba?

Hehehe, ya sing sabar dhek
Kalo sama2 keras, ngga bakal jadi

>> tertekan hidupku mba?

Kan ada Allah…
Kalau dia keras, kamu lembutkan. Kalau dia keras, kamunya juga keras. Ngga bisa, ngga awet ngga.
Minta ke Allah supaya kamu bisa tetap memberikan yg terbaik karena Allah, dan dia diberikan kelunakan.

>> aku ragu mba

Godaan shaytan itu
Maju dhek. Buat apa ekspresi awalmu itu kamu tunjukkan ke aku kalau kamu ngga yakin dengan pilihanmu itu.
Kurange opo tho?

>> ngga tau mba

Kurangnya kemantapan hatimu utk skrg berarti.
Yang namanya proses mengenal itu ngga cm diawal, tp seumur hidup dhek..

>> iya tha mba?

Dengan apa? Komunikasi sekali lagi (‘:
Maju ya. Semoga Allah memberkahi.

tak harus semuanya singgah

 

N : An, minta video yg td..

A : oke kutransfer. buat apa mba?

N : aku punya temen, orang Afghanistan, penasaran sama adat nikahan orang sini.

A : Oooh

N : dia itu fanatik, kaya kamu.

A : (jlebb, dia ngomong gitu, istighfar, bisa2nya)
Ooh, klo ngga fanatik sama agama mau fanatik sama apa emang..

N + A : (hening….)

* * *

Sabar ya ukhti, sabar.. (nyabarin hati sendiri)
Baru segini aja,
Makanya siapin argumen, haha
Lurusin niat, biar yg keluar bukan sindiran dan celaan..
Banyak org yg nyelekit bicara-nya, sabar…
Mereka belum paham, tapi jangan tinggi hati, kamu(baca : aku) pun baru kemaren sore nimba ilmu.

Luruhkan rasa nyelekit di hati.
Ngga semua rasa harus singgah di hati (‘:singgah

Image

art? art of Think? art of Religion? ~_~

* *  ini komentarku terhadap sebuah artikel yang bikin gerah ~^^~ * *

syukran wa jazakillahu khair mba, artikelnya bagus, hehe
tapi sayang terlalu men-generalisir ^^v

ulama2 yang masih ber-Islam dengan ilmu, mereka itu belajar dari guru2 mereka (talaqi) juga dari buku2. inilah sebenar2 warisan islam. bukan bangunan, kuliner, atau fashion. warisan kita itu ilmu.

Nah, masalah sebenernya ada disana. Ilmu, bukan di ilmu islamnya, tapi di orang2 islamnya, yang makin jauh dari ilmu.

Mereka yang kynya suka pada ribut2 itu ya karena ilmunya msh minim, atau ilmu yang didapet ngga diamalkan. Karena dlm islam itu diajarin tazkiyyatun nafs (pensucian jiwa), muamalah, akhlak ke sesama muslim dan ke sesama manusia, fiqh tentang hukum asal debat itu haram(kec.utk kondisi tertentu), etc.

Artikel ini menafi-kan itu semua (menurutku), bahkan ekstrem.
Kenapa?
karena dia pengen memasukkan logika pluralisnya.

Nah balik ke ilmu, kalo kata ust bachtiar nasir, “Yang suka mengkotak2an itu yang di bawah2 aja, yang di atas2 udah pada melebur.”
Maksudnya, ya yang suka ribut2 main emosi biasanya ya yang dibawah2 aja, yang baru belajar islam, hehe aku awal2 juga gitu ^^v

Klo sengaji-nya aku, tentang syarat2 syahadat, syarat pertama itu ilmu, yang kedua itu keyakinan yang menghilangkan keraguan. (Dan 5 syarat yang lain, ada 7 syarat).
Nah dsni keliatan, tujuan kita nyari ilmu islam kan supaya tenang, tenang karena kita yakin udah berada dalam kebenaran. Klo ragu satu hal, cari ilmunya, ragu lagi, cari lagi, sampai kita di-yakin-kan oleh Allah. Dipahamkan, dan ditenangkan hatinya oleh Allah.

Nah, terus lakum dinukum waliyadin, (sengaji-nya aku) maksud ayat ini “bagimu agamamu dan bagiku agamaku”,
maksudnya itu kita membiarkan orang di luar islam tetap dlm agamanya (ngga maksa),, bukan saling membenarkan.

Artikel ini seolah ngekritik, kita ngga boleh bilang, “saya yakin agama saya itu benar, dan agamamu salah.”
Lah kalo ngga boleh gitu, berarti kita ngga boleh yakin dengan kebenaran Islam? wah udah menyalahi syarat syahadat ini, syahadat kita perlu dipertanyakan.

Disana juga disebut, musuh utama itu bukan kekufuran dan kesyirikan (kristen, buddha, hindu)..
Aduhh, ini dengan mudah dijawab Allah (salah satunya) di surat Mumtahanah ayat 4 :

قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِىٓ إِبْرٰهِيمَ وَالَّذِينَ مَعَهُۥٓ إِذْ قَالُوا لِقَوْمِهِمْ إِنَّا بُرَءٰٓؤُا مِنكُمْ وَمِمَّا تَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللَّهِ كَفَرْنَا بِكُمْ وَبَدَا بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ الْعَدٰوَةُ وَالْبَغْضَآءُ أَبَدًا حَتّٰى تُؤْمِنُوا بِاللَّهِ وَحْدَهُۥٓ إِلَّا قَوْلَ إِبْرٰهِيمَ لِأَبِيهِ لَأَسْتَغْفِرَنَّ لَكَ وَمَآ أَمْلِكُ لَكَ مِنَ اللَّهِ مِن شَىْءٍ ۖ رَّبَّنَا عَلَيْكَ تَوَكَّلْنَا وَإِلَيْكَ أَنَبْنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ

Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dari daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja. Kecuali perkataan Ibrahim kepada bapaknya: “Sesungguhnya aku akan memohonkan ampunan bagi kamu dan aku tiada dapat menolak sesuatupun dari kamu (siksaan) Allah”. (Ibrahim berkata): “Ya Tuhan kami hanya kepada Engkaulah kami bertawakkal dan hanya kepada Engkaulah kami bertaubat dan hanya kepada Engkaulah kami kembali”.

Jadi kesimpulannya, perbedaan itu pasti terjadi, perpecahan umat ini menjadi 73 golongan itu pasti trjadi.
Terus?
Coba deh ikut pemahaman para sahabat. Mereka itu nanya-nya bukan “gmn mmpersatukan golongan2 itu” , tapi “jalan mana yang selamat”.
Tugas kita itu jalan di jalan islam dengan melakukan syariat yang Allah tentuin dengan hati yang yakin.
Adakah yang lain?

Hehe rada sok2an dan menggiring masa biar ikutan pluralis artikelnya ini ^^v

Wallahu a’lam