Proposal Part #6

Y : mba kamu tau Ma’had Aly Annur?

A : ya pernah denger, kenapa gt?

Y : apa yg mba tau?

A : bagus sih ma’hadnya, sefiqroh sm kita, kenapa dhek?

Y : nda papa mba

A : ohya katanya sih lulusan ma’had aly annur biasa ketemunya sm akhwat2 FK UNS

Y : nda mesti ah mba

A : ya ngga mesti emg, kan biasanya..hayo…knapa dhek?

Y : xixixi

A : ih aneh deh. Jaga hati lho, mentang2 kuliah di UNS haha

Y : do’ain aja ya mba

A : beneran dhek? wahwah beruntunglah dirimu..

Y : mending sama lulusan pesantren / ma’had atau lulusan teknik ya mba?

A : kamu kok nanya-nya gitu? ada 2 apa dhek? haha adikku sudah dewasa..

Y : ya gitulah mba,

A : istikharah aja, lalu musyawarah sm bapak ibu
Jangan sampai menodong bapak ibumu, kalau emang udh ada rencana, bicarakan perlahan dari sekarang.

Y : ini tuh yg kemarin kuceritain mba

A : hmm iya iya, perjuangkan aja, sholeh kayaknya in syaa Allah. dia udah tau kamu?

Y : udah mba

A : – __ -” biasa deh,

Y : agak was2 juga jdnya, kok bisa2nya

A : emg bikin khawatir. makanya kalau ngaji pake niqob atau masker deh

Y : ya mba, in syaa Allah

dakwah itu cinta

forum ilmu

yang namanya forum ilmu itu selalu menarik.
menariknya, forum ilmu disini terasa memang tujuannya mencari yg benar.

ngga ada itu, ngga enak shg ngga jd nyampein,
atau karena takut pada ga paham trus ga jd nyampein.

*berarti di tempat lain gitu?
*ketauan kan kalo ditulisin isi otak dan isi hatinya |’:

atau pilih2 tempat mmg perlu?
nah itu dia,

pertanyaannya, sampai kapan?

kapan kamu mau nyampein :

“jangan upload foto ya teh”..
atau “kalo mau ke negeri yg mayoritas org kafir itu syaratnya ketat lho ukht, akhwat pula”..
atau “jadi, al qaeda atau turunannya isis skrg itu sebenernya gini gini lho, jgn salah sangka”..
atau, “klop udh ya tanda akhir zaman sama realita yg itu”..
atau “teh, kita ngga boleh sama sekali memuji org kafir lho”..
atau “musik itu bukan cara dakwah yang diajarin Rasulullah”

iih cupu deh klo membiarkan kesalahan trs mnerus..

lalu bagaimanaaa?

d a k w a h d e n g a n c i n t a

omdo ah, teknis realnya?

km mencegahnya jatuh dalam dosa, itu cinta.
km menunjukkan jalan cabang yg benar, itu cinta.
km berdoa untuknya, itu cinta.

lalu, km udh ngapain?
katanya ukhuwahnya erat,
kok ngebiarin yg salah?
kok ngga nunjukkin yg bnr?

Mencoba menebak jalan berpikirnya..

I : an sini bantuin, ibu mau ngejus blender-e rewel
A : ya bu
I : tolong pegangin colokannya, kamu siap2 nyabut
A : knpa bu?
I : ini rusak dari kemarin, ibu kan skrg ngejus tiap hari, biar badannya fit

– – lalu blender dinyalakan – –
– – ngiiiiiing gregregregreg ngiiiing – –

A : (dlm ati : knpa nih blender, nyeremin gini suaranya)
I : lah, ibu arep ngejus be rekasa. gimana ini an..?
A : coba dikencengin wadah sm mesin blendernya
I : udah dr td

– – utek utek dan coba lagi – –

A : hmm ngga tau bu..
I : gimana sih kamu, udh disekolahin di tinggi2 di itb, masa gini aja ngga bisa
A : (kagettt…..) lho, emg dsana diajarin cara servis alat2 listrik bu..baru tingkat 3 juga, blm lulus…
I : seengga-nya bisa lah kaya gini aja
A : (sedih dibilang gitu) hmm coba ini buah2nya dikeluarin dulu, trus dicoba alatnya kosongan

– – tombol on dipejet – –
– – ngiiiing grerrrrrrrrrrr – –

A : alhamdulillah jalan
I : alhamdulillah
A : coba masukin satu potong dulu bu, tomat aja itu

– – tombol on dipejet – –
– – ngiiiiiing gregregregreg… – –

A : waduh ga bs lagi ky td
I : pisaunya ngga tajem
A : itu kyanya emg ngga klop putaran mesin sm putaran alatnya bu, trus jg mgkn pisaunya udh tumpul.

* * *

Kebaca keinginan ibu TT
Jangan bikin dia sakit hati… TT
Seriuslah seriuslah dalam berilmu, kerahkan kemampuan maksimalmu..
Bukan cm utk ibu.. org ky km itu jg jd poros peradaban nanti, entah dgn kontribusimu di sana secara langsung, atau dgn pendidikan yg akan kamu lukis kpd anak2mu na.
Terus jd bingung, inget artikel ttg Lipia sm UIKA )’:
Mau fokus kemana?

Foto Akhwat itu…

A : bismillah mba Pi ^^

Pi : iya naaa

A : hhe kemarin2 aku baru dapet ilmu dari temenku orang Solo
tentang apa?
haha

Pi : ttg apa naa? haha

A : geli sbnrnya critanya.
ttg fantasi laki2 mba..
serius lah, fantasi laki2 (tak terkecuali ikhwan) itu bisa berlebihan, karena mereka itu fitrahnya syahwatnya lebih besar biasanya.
dan apa pesen temenku waktu di akhir2 mba?
dia pesen, sebaiknya akhwat jangan pasang foto di medsos manapun.

ini share aja yah mba, no offense, kalo akhwat2 Solo aktivis dari pergerakan manapun, kalo ada yang upload foto langsung ditegur sama temennya atau sama ustadzahnya (klo ustadzahnya punya fb, hehe)

nah foto yg mba Pi sm beberapa akhwat lain yg diupload itu cantiiik bgt mba, tp baiknya diuploadnya ke grup yg khusus akhwat aja mba, atau di privat fotonya, hehe
Takut jadi fitnah soalnya.

Coba mba Pi baca blognya temenku, dia posting beberapa artikel tentang upload foto bagi perempuan gimana hukumnya, blognya http:// _ _ _ _

Sebenernya bukan masalah di pengambilan fotonya (yang kaitannya sama hukum menggambar makhluk hidup, kalo foto ada ikhtilaf), tapi foto yg bs menjadi sumber fitnah terutama buat laki2 hehe

Pi : serem banget yak haha
oke dehh naa makasih. kmrn juga agak ragu2, mau aku private aja deh yaa

na coba cek dong, masih muncul ga

A : Ok kucek

Udh ngga kynya mba, di timeline mba Pi udh ngga ada

tabiat,

Mereka itu kalo ngomong blak2an, tabiat itu tabiat..

>> masa sih mba?
Aku ngga biasa denger orang ngomong kasar e

Kalo gitu komunikasikan aja, beres tho..kalo dia masih kayak gitu?

>> nah pripun mba?

Hehehe, ya sing sabar dhek
Kalo sama2 keras, ngga bakal jadi

>> tertekan hidupku mba?

Kan ada Allah…
Kalau dia keras, kamu lembutkan. Kalau dia keras, kamunya juga keras. Ngga bisa, ngga awet ngga.
Minta ke Allah supaya kamu bisa tetap memberikan yg terbaik karena Allah, dan dia diberikan kelunakan.

>> aku ragu mba

Godaan shaytan itu
Maju dhek. Buat apa ekspresi awalmu itu kamu tunjukkan ke aku kalau kamu ngga yakin dengan pilihanmu itu.
Kurange opo tho?

>> ngga tau mba

Kurangnya kemantapan hatimu utk skrg berarti.
Yang namanya proses mengenal itu ngga cm diawal, tp seumur hidup dhek..

>> iya tha mba?

Dengan apa? Komunikasi sekali lagi (‘:
Maju ya. Semoga Allah memberkahi.

tak harus semuanya singgah

 

N : An, minta video yg td..

A : oke kutransfer. buat apa mba?

N : aku punya temen, orang Afghanistan, penasaran sama adat nikahan orang sini.

A : Oooh

N : dia itu fanatik, kaya kamu.

A : (jlebb, dia ngomong gitu, istighfar, bisa2nya)
Ooh, klo ngga fanatik sama agama mau fanatik sama apa emang..

N + A : (hening….)

* * *

Sabar ya ukhti, sabar.. (nyabarin hati sendiri)
Baru segini aja,
Makanya siapin argumen, haha
Lurusin niat, biar yg keluar bukan sindiran dan celaan..
Banyak org yg nyelekit bicara-nya, sabar…
Mereka belum paham, tapi jangan tinggi hati, kamu(baca : aku) pun baru kemaren sore nimba ilmu.

Luruhkan rasa nyelekit di hati.
Ngga semua rasa harus singgah di hati (‘:singgah

Image

art? art of Think? art of Religion? ~_~

* *  ini komentarku terhadap sebuah artikel yang bikin gerah ~^^~ * *

syukran wa jazakillahu khair mba, artikelnya bagus, hehe
tapi sayang terlalu men-generalisir ^^v

ulama2 yang masih ber-Islam dengan ilmu, mereka itu belajar dari guru2 mereka (talaqi) juga dari buku2. inilah sebenar2 warisan islam. bukan bangunan, kuliner, atau fashion. warisan kita itu ilmu.

Nah, masalah sebenernya ada disana. Ilmu, bukan di ilmu islamnya, tapi di orang2 islamnya, yang makin jauh dari ilmu.

Mereka yang kynya suka pada ribut2 itu ya karena ilmunya msh minim, atau ilmu yang didapet ngga diamalkan. Karena dlm islam itu diajarin tazkiyyatun nafs (pensucian jiwa), muamalah, akhlak ke sesama muslim dan ke sesama manusia, fiqh tentang hukum asal debat itu haram(kec.utk kondisi tertentu), etc.

Artikel ini menafi-kan itu semua (menurutku), bahkan ekstrem.
Kenapa?
karena dia pengen memasukkan logika pluralisnya.

Nah balik ke ilmu, kalo kata ust bachtiar nasir, “Yang suka mengkotak2an itu yang di bawah2 aja, yang di atas2 udah pada melebur.”
Maksudnya, ya yang suka ribut2 main emosi biasanya ya yang dibawah2 aja, yang baru belajar islam, hehe aku awal2 juga gitu ^^v

Klo sengaji-nya aku, tentang syarat2 syahadat, syarat pertama itu ilmu, yang kedua itu keyakinan yang menghilangkan keraguan. (Dan 5 syarat yang lain, ada 7 syarat).
Nah dsni keliatan, tujuan kita nyari ilmu islam kan supaya tenang, tenang karena kita yakin udah berada dalam kebenaran. Klo ragu satu hal, cari ilmunya, ragu lagi, cari lagi, sampai kita di-yakin-kan oleh Allah. Dipahamkan, dan ditenangkan hatinya oleh Allah.

Nah, terus lakum dinukum waliyadin, (sengaji-nya aku) maksud ayat ini “bagimu agamamu dan bagiku agamaku”,
maksudnya itu kita membiarkan orang di luar islam tetap dlm agamanya (ngga maksa),, bukan saling membenarkan.

Artikel ini seolah ngekritik, kita ngga boleh bilang, “saya yakin agama saya itu benar, dan agamamu salah.”
Lah kalo ngga boleh gitu, berarti kita ngga boleh yakin dengan kebenaran Islam? wah udah menyalahi syarat syahadat ini, syahadat kita perlu dipertanyakan.

Disana juga disebut, musuh utama itu bukan kekufuran dan kesyirikan (kristen, buddha, hindu)..
Aduhh, ini dengan mudah dijawab Allah (salah satunya) di surat Mumtahanah ayat 4 :

قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِىٓ إِبْرٰهِيمَ وَالَّذِينَ مَعَهُۥٓ إِذْ قَالُوا لِقَوْمِهِمْ إِنَّا بُرَءٰٓؤُا مِنكُمْ وَمِمَّا تَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللَّهِ كَفَرْنَا بِكُمْ وَبَدَا بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ الْعَدٰوَةُ وَالْبَغْضَآءُ أَبَدًا حَتّٰى تُؤْمِنُوا بِاللَّهِ وَحْدَهُۥٓ إِلَّا قَوْلَ إِبْرٰهِيمَ لِأَبِيهِ لَأَسْتَغْفِرَنَّ لَكَ وَمَآ أَمْلِكُ لَكَ مِنَ اللَّهِ مِن شَىْءٍ ۖ رَّبَّنَا عَلَيْكَ تَوَكَّلْنَا وَإِلَيْكَ أَنَبْنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ

Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dari daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja. Kecuali perkataan Ibrahim kepada bapaknya: “Sesungguhnya aku akan memohonkan ampunan bagi kamu dan aku tiada dapat menolak sesuatupun dari kamu (siksaan) Allah”. (Ibrahim berkata): “Ya Tuhan kami hanya kepada Engkaulah kami bertawakkal dan hanya kepada Engkaulah kami bertaubat dan hanya kepada Engkaulah kami kembali”.

Jadi kesimpulannya, perbedaan itu pasti terjadi, perpecahan umat ini menjadi 73 golongan itu pasti trjadi.
Terus?
Coba deh ikut pemahaman para sahabat. Mereka itu nanya-nya bukan “gmn mmpersatukan golongan2 itu” , tapi “jalan mana yang selamat”.
Tugas kita itu jalan di jalan islam dengan melakukan syariat yang Allah tentuin dengan hati yang yakin.
Adakah yang lain?

Hehe rada sok2an dan menggiring masa biar ikutan pluralis artikelnya ini ^^v

Wallahu a’lam
 

Proposal Part #5

Di : Semoga ortuku bisa tiba2 luluh setelah lihat ikhwannya besok

A : آمِّيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْن
Lho, jd dateng tho?

Di : Jadi..
Tapi tadi aku bilang ke ayah, berarti percuma kalo ikhwannya kesini juga
Tapi ayah bilang yaudah gpp.. biar ayah lihat dulu

* * esok pun berjalan, seharian * *

A : Gimana kemarin Di?

Di : Ayah udah ngobrol sama ikhwannya.
Ayah suruh ikhwannya nunggu smpe aku lulus kalo mau.
Jawaban ikhwannya iya mau nunguin.
Aku minta ngga usah, kalo ada akhwat yg lebih siap ya silahkan..

A : Tp si ikhwan tetep kekeh, inshaa Allah mau nungguin sekalian nanti mempersiapkan semuanya, termasuk mahar..
Jujur aku ngga mau ditungguin, khawatirnya nanti kalo ada ikhwan lain yg lebih soleh dateng, jadi aku harus milih juga..
Tapi ngga enak mau ngomong kyk gini..

A : Bilang yg tegas Di..
Jangan nunggu, itu bikin hati ngga tenang, ngga pengen kan zina hati.
Ini bukan tentang aku (kamu mksdnya Di) dan kamu (calon), ini tentang ridho Allah

Di : Iya na
)’:
Sayangnya Orang tuaku masih belum paham beginian

A : Klo dia tetep mau nunggu terserah, tapi aku(kamu mksdnya Di) ngga mau terikat, karena jodoh itu bener2 kuasa Allah. Jangan menyakiti hati suami/istri masing2 nanti dengan mencintai orang lain yang belum tentu jodoh.
Paham apa Di maksudnya tadi?

Di : Paham soal pacaran, ridho Allah, dsb..
Inshaa Allah aku bilang itu ke ikhwannya

A : Hhe ya ke ikhwannya maksudnya bilang gitunya.
Kalo ke ortu mah merka kita yg ngurus, pelan2.
Siapa tau ikhwan yang lebih super dateng, jadi ini (semoga)  jadi titik berpikir orangtua supaya mikirin lebih jauh

Di : Inshaa Allah

Proposal Part #4

Di : Na
Dah tidur?

A : Blm Di, knp gt?

Di : Aku udah crita ke ortu soal nikah
Udah aku tebak mereka bakal bilang apa

A : then?

Di : Kekeh ngga bisa
Sebelum aku lulus
Aku dah nangis2 di depan mereka

A : ibu atau keduanya?

Di : Kkeduanya

A : Udh kemukakan dalil dan alasan?

Di : Udah aku kemukKan. Ya bilangnya aku terlalu fanatik.
Mereka nganggap aku terlalu fanatik agama, pokoknya ngga boleh..
Gpp pacaran asalkan positif..
Sedih

A : Yaudah, berarti tgs kamu mmg masih banyak Di,
Apa?
Memahamkan mereka, perlahan.
Mmg ngga bisa ujug2 jadi.

Di : Iya, ngga bisa ujug2

A : sulit bin susah

Di : Tiap hari aku udah doa biar bisa disegerakan nikah dgn laki2 saleh..

Aku mikir si ikhwan ini jawaban doaku.
Aku kmrn mimpiin si ikhwan ini, tp lupa mimpi apa.

A : Bunga tidur aja itu mah, hehe

Di : Mungkin ya.. krn terlalu kepikiran
Sedih sama alasan ortuku

A : Di…
Ini bukan masalah berani dan siap (sepertinya).
Ini tentang waktu.
Siapa tau malah kita mati dulu.
tak ada yg tau.

siapa tau memang dia bukanlah “dia”.
tapi, ya memang masih di hidden oleh Allah, siapa dan kapan-nya

Di : Bilangnya juga, kalau bisa ya nungu selesai s2

A : ah, biasa ortu,
mainnya emosi klo udh gni, jgn masukin hati

kita mikirnya hrs ttep logis,
gimana pelan2 memahamkan mereka

Di : Aku takut jatuh ke zina na
Ortu mikirnya imanku kuat
Tapi siapa yang tau

A : Ya puasa klo gt,
mau gmn lagi coba.

Di : Puasa bukan jaminan
Kecuali puasa ramadhan

A : Jangan gitu Di..
Kalo gitu bener2 harus loss komunikasi.
Ngga komunikasi itu menenangkan kok lama2, bikin diri makin bijak mnghadapi gejolak emosi yg menekan.

Di : Ngga ada yg menghalangi selain ijin ortu

A : Ada.
Takdir Allah.

Di : Aku udah ngrasa suka ke ikhwannya..

A : Suka boleh, ke siapapun (ini fitrah)
Yang pntg ada kendali di hati dan di otak.

Memang sebagian ortu itu diktator yg “memaksakan” emosinya.

trus sebagai anak gmn?
sabar teh..sabar

Di : …
Iya
Inshaa Allah

A : Rasa ke-nggak tegaan ortu lama2 bs luluh kalo kita ngga ikut emosi.

Di : Apa aku block aja ya fbnya?

A : Yup

Di : Pesimis ortu luluh sebelum aku lulus
Seringkali imanku lemah

A : Di, km lg ngga kalem aja skrg, wajar kok

Di : Tp ortu juga mikirnya gmn nanti kuliahku, gmn nanti kalau punya anak, masa kuliah mau sambil gendong anak..
Gmn nanti kalau tiba2 suami nyruh km berenti kuliah, otomatis km wajib taat,

A : Pasti ortu mikirnya ksana, apalagi yg kepikir selain kamu kdepannya gmn.
Jd emg ga bs ujug2, skali lg.
mereka bkn org yg paham, pun ortuku

Di : Apalagi ya yg hrs kujelasin
dlm wkt dekat.. ?

A : Ngga ada.
diam dulu.

Di : Sampai kapan ya na

A : Senangkan hati mereka, bkn dgn bhasan ini
Tulis apa yg kamu rasakan skrg.
Besok baca lg, lusa baca lagi, baca lagi.
nanti bakal kerasa sesuatu..
dan akan kebayang apa yg sekiranya next step yg bs dilakuin.
Inilah namanya meredam emosi, dan perlahan ini akan mengembalikan logika (mencairkan suasana hati) utk gmn cari jalan kluar.(pengalaman)

Di : Pengen tidur mlah skrg.. pedes krn nangis2 td

A : Enak lho klo lg perasaan pedes kita nulis
kaya ngomong berduaan dgn hati sendiri

Di : Hehe..matanya pedes.

A : Tp besok jg gpp

Di : Inshaa Allah
Nitip doa ya na.. semoga dilancarkan semuanya

A : Aamiin Allahumma aamiin…

* * sesi BKMA (biro konsultasi menikah aktivis) * *
* nama disamarkan

Secepat ini (‘:

janur kuning sudah melengkung namun belum terpasang, mungkin esok baru dipasang,
di dekat rumahku,
rumahku penuh sesak bahan2 mentah, sayur2, kado2 untuk oleh2 tamu, piring2 dan wadah makanan sewaan,
dan tenda pun telah tegak berdiri

senangkah aku?
pastinya,pastilah..
(‘:

indah nian takdir ini,

besok acara lamarannya,
lusa resepsi / syukurannya,

tak menyangka secepat ini,
terakhir diskusi kukira ngga jadi,
ternyata jodoh ngga kemana,

“barakallahu lakuma wa barakallah alaikuma wa jama’a bainakuma fii khoiiir….”
“semoga Allah memberkahimu dan memberkahi atasmu serta mengumpulkan kamu berdua dalam kebaikan….”

ur cousin / ur neighbor,
melyana